Rabu, 10 Februari 2016

MASIH TAKUT (KITA BELUM SEDEKAT NADI) PART 1



Malam ini seperti malam malam biasanya, sepulang kantor aku tak langsung pulang, melainkan lebih asik meluangkan waktu untuk mengobrol dan bermain game bersama teman teman kantorku. Yaps, terlalu asik aku bermain game kulihat waktu sudah menujukkan pukul 9 malam, aku pun langsung pamit kepada teman teman untuk pulang kerumah.
            “bro, gua balik dulu udah malem, takut kena begal, hehehehehe,,,”
            “eh luuu, mana ada yang mau begal luu, yang ada begalnya lari ketakutan ketemu elu.” Canda salah satu temanku Hendi.
            “hahahah,, yah sapa tau ada yang begal, hahaha, udah aku balik guys.”
            “oke, ati ati bro.” sahut mereka.

            Setelah keluar dari lift terdengar suara hape berbunyi, seperti ada pesan bbm dari seseorang, eh ternyata temen sekolah dulu.
            “Di, dimna?”
            “ini mau otw balik pulang, knpa rid?”
            “oh yawes, nanti aja pas kamu nyampek rumah.”
            “ok.”


-------------------------……………..------------------------------
            “assalamualaikum.”
            “waalaikumsalam.” Jawab ibu
            “loh bu belum tidur? Udah jam 10 loh.”
            “belum nak, nungguin kamu.”
            “loh ngapain se nungguin aku? Kan pulangku malem terus.”
            “yah kan ibu kawatir nak.”
            “hem, kalo capek ibu tidur ajah, gak usah nunggu didi pulang.”
            “iyah di, udah kamu mandi sana, ganti baju trus tidur, besok kerja lagi gitu.”
            “siap bu.”
            Ku letakkan tasku di dalam kamar dan langsung menuju kamar mandi. Seusai mandi aku ingat kalo tadi rida bbm aku, jadi penasaran apa ada hal penting yang mau di sampaikan. Ku ambil hapeku dan segera ku hubungi rida.
            “ping!!! Rid, tadi kamu mau ngomong apa?”
            “eh di, iyah lupa, untung aku belum tidur.”
            “yawes ngomong apa? Ini aku juga barusan sampai rumah.”
            “minta WA mu, Ita minta.”
            “hah?? Ngapain? Buat apa?”
            “udahlah, mana no WAmu?”
            “hemm,,, yah no ku yang empati itu Waku.”
            “oalah, oke, makasih”
            “loh he? Udah gitu doang??”
            “iyah itu ajah.”
            “healah kirain ada apa gitu, yaweslah tiduro. Aku juga mau tidur.”
            “oyi.”
            3 hari berlalu setelah malam itu rida meminta nomerWAku buat Ita. Namun sampai sekrang tak ada WA masuk, sekalipun ada paling dari komunitasku.
            “Ping!!!” Rida.
            (eh ini anak, baru ajah di pikirin langsung ngeping.) “ada apa lagi? -,- ”
            “Ita uda nge WA kamu?”
            “belum, ndak ada WA sama sekali tuh.”
            “ndoh, coba kamu Wa deh dia.”
            “lah kok jadi aku yang nge WA?”
            “udah lah WA ajah.”
            “hem, yawes.”
           
            (dalam hati) “haduh ngapain se harus ngeWA lagi, ngechat lagi, takut baper lagi ini.”
            Setelah chat dengan rida itu, aku belum WA Ita sama sekali. Karna satu alasan “TAKUT”. Takut bila masalalu yang dulu terjadi kembali. Takut tiba tiba dia menghilang lagi. Takut hanya sebagai pelampiasan sesaat. Mungkin terlalu dramatis, tapi memang seperti nyatanya. Aku seorang laki laki yang mungkin temen kerja ku mengira aku homo. Kenapa mereka menyebutku homo, hanya satu alasan yaitu gua jomblo akut. Yang lama banget gak pernah dapet pacar/jodoh/pendamping hidup atau apalah itu. Setiap gua deket yang namanya cewek pasti tiba tiba cewek itu pergi. Gua heran apa emang wajah gue yang keterlaluan jelek. Atau merekanya yang takut kurang cantiik. Sampai dulu gua punya pacar yang mungkin gue pengen seriusin tapi hanya berjalan sekitar 3 bulan dia udah mainbelakang dengan cowok lain. Sakit bro yang namanya adi harus di selingkuhin oleh cewek. Dan sejak saat itu rasa untuk dapat pacar baru atau gandengan baru beitu berat. Hingga muncul yang namanya Ita ini bro. memang kita kenal mungkin hanya tiga bulan lah chatting lewat bbm, sms. Sekali gua kerumahnya yang pada saat itu gua bela belain habis piket malem dan nerus sampek siang. Pulang istirahat sekitar 1 jam dan langsung meluncur kerumahnya. Di perjalanan pun turun hujan walau hanya gerimis. Tapi tetap saja, perjalanan kerumahnya itu cukup jauh memakan hamper 1 jam perjalanan. Yah namanya usaha bro. oke gue tiba dan ngbrol ngobrol manis campur grogi sampai waktu mendekati malam dan gue pamit balik.
            Setelah itu gue masih rajin chattingan sama dia. Namun entah mengapa dan bagaimana kejadian itu terjadi kontak bbmnya dia di HPku lenyap. Padahal gue gak pernah hapu hapus kontakbbm orang. Apalagi yang sering berkomunikasi dengan gue. Coba gue sms juga gak ada balesan. Hingga akhir gua lari ke Rida langsung menyakan tentang Ita yang menghilang mendadak.
            “Rida, aku mau tanya.”
            “Apa Di?”
            “BBMku kok di DC sama Ita? Aku ada salah ta sama dia?”
            “hem, kamu belum tau ta?”
            “belum tau apa coba?”
            “Dia balikan sama mantannya.”
            “(jlebb) oh, yaudah kalo gitu.”
            Sakit bro, di tinggal balikkan sama mantannya. Yah tapi gimna lagi, sebagai lelaki sejati mah gak boleh ngerusak, harus neriman ing padu kalo kata orang jawa. Hari demi hari ku mencoba untuk lupa tentang kejadian itu yang mungkin memang akan selalu terbayang meski ngga selalu muncul di hidupku. Namun setelah satahun kenapa dia kembali muncul dalam kehidupanku? Rasa takut terbayang antara dua pilihan menghubunginya atau mengabaikannya. hingga jam diding mulai mengejekku karena aku hanya diam tak dapat melakukan apa apa. Ini bukan Didi yang cepat memilih pilihan,bukan Didi yang takut memilih. Hingga muncul pilihan untuk mencoba menghubunginya.
            “hallo.”
            “siapa yah?”
            “soleh neng.”
            “hahahahah, Alhamdulillah kalo anak soleh.”
            “bukan, ini Didi, hehehe.”
            “iyah, kok ganti nomernya?”
            “ho,oh, yang ini buat kerja, yang lama masih di pake kok.”
            “oalah, kayak teroris ajah nomernya banyak.”
            “hehehe, yah nggak lah, knapa kok aku di suruh hubungin kamu sama Rida?”
            “loh, nggak, sapa yang nyuruh, mesti rida itu.”
            “oh, dasar, dia selalu gtu, eh gimana kabarmu?”
            “baik kok.”
            Percakapan kami di pesan singkat terus berlanjut hingga berhari hari. Keakraban kita mulai tertata kembali yang dulu sempat hilang 1 tahun lalu. Entah perasaan apa, ini senang tapi juga takut. Senang karena bisa berkomunikasi denganya takut kejadian tahun lalu terulang. Yah di jalani saja, kalo kejadiannya terulang lagi berarti bukan jodohnya, tapi kalo terus akrab jangan sampai terputus.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar